Dari Hati

Bismillahirrahmanirrahim

This post belong to you, the one who has known the worst side of me, but you stay, thanks Rafidah Nur Rahimah.

Tulisan ini aku tulis untuk mengingatkan aku di suatu hari nanti bahwa aku memiliki teman yang benar-benar baik.

Dear Dipo,
Aku tak pernah terpikir untuk memiliki teman sebaik kamu
Pertemuan pertama kita yang begitu singkat juga tak membuatku berpikir ke arah sana
"Kamu Rahma? Anak Smala?"
"Iya," Jawabku ketus sambil berpikir ini siapa SKSD banget sama aku.

Dip
Inget kita pernah liburan ke Jogja bareng? Menerjang hujan dan banjir, melewati fakultas demi fakultas, cerita kesana kemari, makan es krim di Masjid Kampus, dan pada akhirnya sampai rumah kita sama-sama sakit tifus, bedanya aku ga sampai opname dan kamu opname yang membuat aku merasa sangat bersalah.

Inget kita pernah ngantri di RSCM? Padahal waktu itu aku yang punya keperluan. Dan kamu rela nemenin aku kesana cuma buat memastikan kalau aku baik-baik aja. Dan ketika kesana, kita sama-sama menyadari kalau nikmat sehat itu luar biasa!



Inget kita sering pulang kampung bareng? Ga jarang aku nyusahin kamu di kereta. Tidur pas kamu ingin melek dan ngajak kamu ngobrol pas kamu ngantuk berat. Membahas ini itu sampai tiga jam. Shalat bareng di kereta, dll.

Inget kita pernah cari alamat temenku malem-malem. Aku panik waktu itu. Sedih, dan merasa takut. Tapi, kamu dengan mudah mau nemenin aku sampai ke lokasi. Kamu mau malem-malem naik motor biar aku ga sendiri.

Inget kita pernah berpetualang ke Jatinegara? Padahal lokasinya aja aku ga tau. Cuma modal nekat. Dan kamu yakin bahwa aku akan mengantar kita ke tempat tujuan. Padahal saat itu yang ada keperluan adalah aku, kamu ga ada keperluan sama sekali. Dan kamu ada di sana dip, saat ga ada satu temenku pun yang tau bahwa kondisiku sangat sulit waktu itu.

Inget aku yang sering merengek 'temenin kesini dong', 'ikut aku kajian dong', 'ayo kesana bareng-bareng', dll? Aku tau dip ga semua keinginanku mau kamu penuhi, tapi kamu lebih sering meng-iya-kan keinginanku.

Inget aku yang sering bilang "Fidaa, belajar yuk!" padahal waktu menunjukkan pukul 20.15 WIB? Aku tau dip, dalam hati kamu bilang, "paling bocah ini juga tidur 20 menit lagi." Tapi aku tetep bersikukuh mau belajar, sok sokan ngajakin kamu baca ini baca itu dan pada akhirnya 20 menit kemudian aku bilang, "Fid, aku ngantuk, mau tidur." Jedaar~ beneran kan.

Inget aku yang gampang cemburu kalau kamu temenan deket sama orang lain? Jeles yang bener-bener jeles. Jeles yang bikin aku sampai ga mau nyapa kamu. Haha, emang bocah banget.

Inget aku yang sering maksa kamu jogging, olahraga jalan-jalan, dll? Itu buat kebaikanmu dip, biar kamu ga tidur kalau pagi. Tapi sebenernya, biar aku ada temennya buat olahraga, haha.

Inget kita yang sahur dan tarawih bareng? Bahkan waktu sahur pun aku pernah cemburu sampe nyesek banget, wkwk. Inget aku yang bilang, "Aku ga bisa jadi imam sekarang, dah cepet kamu aja," dan pada akhirnya kita harus berdebat dan bertengkar dulu sampai kamu mau jadi imam.

Inget aku yang minta kamu dengerin aku? Padahal aku tahu bahwa diceritain ke kamu pun juga kamu ga menyelesaikan masalahku, wkwk.

Inget aku yang suka bangunin kamu kalau denger alarmmu bunyi tapi kamu ga segera bangun? Itu buat kebaikanmu dip, biar kamu bangun sesuai keinginanmu, dan sebenernya juga biar aku ga denger suara berisik alarmmu lagi, haha.

Inget aku yang tiba-tiba bilang, "Fida sini ke kamarku, kita belajar AKL!" padahal kamu sebenernya lagi ga pingin belajar AKL ? Itu buat kebaikanmu dip, biar kamu belajar, biar ada temen diskusi, walau sebenernya aku yang perlu temen diskusi dan bertukar pikiran

Inget aku yang suka lompat-lompat niruin kucing kalau lewat PJMI dan ketemu kucing? Kemudian kamu bilang, "Ma, sadar ma ini bukan di kosan, jangan lompat-lompat gitu." Cuma di depan kamu dip aku bisa bertingkah kekanak-kanakan lompat niruin gayanya kucing.

Inget kita yang jalan bareng ke tempat ujian? Sepanjang jalan kita ngapalin lagi materi buat ujian. Apalagi waktu semester tiga, saat bener-bener terancam.

Inget kita yang jualan bunga buat wisuda? Haha.

Inget kamu yang pernah bilang kalau aku kadang penyayang kayak ibumu dan kadang galak kayak bapakmu?

Inget aku yang gini gitu? yang suka ngusahin, yang suka usil, yang suka gangguin hidupmu.

You have known the worst part of me and you stay

Makasih buat semuanya dip
Buat hal yang bisa aku sebutin di atas dan hal-hal yang ga bisa aku sebutin dan tersimpan rapi dalam ingatanku.
Makasih karena selalu ada buat aku dip
Makasih atas semua yang pernah kita lewati bersama.

Aku bener-bener ga tau
Kenapa hari ini kita bisa ketemu
Kenapa hari ini kamu mau aku peluk padahal biasanya kamu nolak dan menghindar.
Dan aku juga ga tau
Kenapa aku ingin meluk kamu pas ketemu kamu hari ini.
Dan mungkin ini adalah jawabannya...

Hari ini aku pun ketemu Izza
Dia bilang penempatanmu di (suatu tempat)

Dip, jujur aku sedih dengernya
Aku...ga ngerti harus bilang apa
Semua kenangan sama kamu kembali muncul
Membuat aku menyesali hal-hal buruk yang pernah aku lakukan ke kamu, tolong maafkan aku dip.

Aku berharap bahwa kamu akan baik-baik aja
Semoga Allah selalu menjagamu dip
Semoga Allah selalu menjaga Rafidah Nur Rahimah, seorang teman yang tulus untuk temannya yang bernama Rahma Aziza Fitriana.

Alhamdulillah banget Surabaya-Gresik tetep sebelahan ya dip, seengaknya masih bisa ketemu pas lebaran, Aamiin.



Dari Rahma yang sangat bersyukur memiliki Rafidah sebagai teman baiknya.

Comments

Popular posts from this blog

Takdir

sakit

Bagian ternyaman dari Kamar Kos