Danissa Hanum A.

Dengan Menyebut Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang

Tulisan ini adalah untuk kamu, Danissa.

Well, sebenernya ini bukan kali pertama aku nulis di blog tentang Danissa, dulu banget udah pernah nulis dengan judul "Danissa wocoen Dan" artinya "Danissa baca dong Dan".

Mengapa harus Danissa?
Danissa ini keren banget. Aku kenal sejak kelas X. Nggak se-SMP, tapi apa-apa kita selalu tertakdirkan buat berdua. SSKI V, PSHT, dll yang aku udah lupa. Haha.
Seseorang yang lahir tanggal 22 Februari 1995.
Seseorang yang suka Mawar Kuning.



Danissa ini tangguh banget.
Dulu jaman sekolah, dia adalah Kabid apa ya namanya, intinya tentang Infaq. Trus waktu jelas XI dia adalah Bendahara SSKI V. Dia juga orang penting Pararlela. Apa itu Paralela? Organisasi PMR nya Smala. Dia ini tau aja tempat beli ini beli itu. Dia tau tempat nongki asik di Surabaya. Dia ahli banget masalah konsum, sampe di ITS aja jadi ketua bidang Konsum ITS EXPO.
OPO GAK SANGAR REK?! wkwk.

Danissa ini anak pertama dari empat bersaudara. Adik terakhirnya lahir waktu kami kelas XI. Dewasa banget lah anak ini kalai dibandingin aku.
Pernah beberapa saat yang lalu kami janjian ketemu dan dia telat, dia cuma bilang, "Ma, kamu pasti kesel ya aku telat? Tadi aku nganter adikku."
Lalu aku hanya berpikir, mengapa aku harus kesel? Wajar kalau aku ga telat dan dia telat. Dia punya adik yang harus diurusi. Nah aku? Mau pergi kemana aja juga bisa, sak dek sak nyet juga bisa, orang ga ada adik yang harus aku anter kemana-mana.
Danissa punya tanggung jawab yang besar ke adik-adiknya.

Dulu pernah dia kecelakakan waktu jaman-jaman SBMPTN 2013. Ga ngebayangin rasanya di opname kayak gitu. Tapi dia kuat, dia tangguh. Kecelakakan membuat dia harus pakai alat buat jalan. Aku ga tega waktu itu liatnya. Saat dimana kami harus belajar SBMPTN dan dia kecelakakan. Anehnya, dia ga nangis. Dia tegar, dia berusaha kuat walau aku tau kayaknya dia juga khawatir karena waktu belajar SBMPTN nya jadi berkurang dan terganggu.

Danissa ini salah satu pendengarku jaman-jaman aktif organisasi. Akakak, kalau inget jaman itu, ternyata aku pernah jadi aktivis ya dan. Sampai sekarang pun, dia ini juga salah satu pendengar terbaikku yang bilang, "yowes ma, babahno ae" artinya "yaudah ma, biarin aja".

Danissa ini orang yang dulu suka ngajakin aku kajian. Dulu alot banget aku kalau mau dateng kajian. Yang ini lah yang itu lah. Ada agenda ini ada agenda itu. Alasan dari A-Z aku keluarin semua. Tapi dia ya biasa aja. Ga maksa, ga marah, dia tetep mau jadi temenku. Yaa Rabb, nyesel rasanya sekarang, kenapa ga dari dulu aku kajian ya?
Dulu, kami sempat berseberangan paham, sampai-sampai aku tau dan, dulu kamu tersinggung, maaf ya dan, maafkan aku banget. Kalau dulu aku udah tau mana yang bener dan, kalau dulu aku tau mana yang harus aku lakukan.
Dulu juga dia yang ngingetin aku biar ga ikut ini ga ikut itu. Tapi emang dasar aku bandel banget. Udah diingetin akan diarahin kemana kalau ikutan tetep aja aku ikut karena penasaran. Tapi apa? apa dia jengkel sama aku? Apa dia benci sama aku? Apa dia putus asa buat tetep ngingetin aku? Ngaak sama sekali!
Dia tetep ada. Aku tau mungkin saat itu berat banget buat kamu dan, sebagaimana apa yang aku rasakan sekarang. Danissa bahkan rela ngikutin apa yang kami ikutin. Dia rela ngelakuin apa yang kami lakuin, buat apa? Buat menjaga pertemanan walau saat itu kami berseberangan jalan. Makasih banget dan, atas setiap ajakanmu dulu, atas setiap peringatanmu dulu, maafkan aku yang dulu punya hati sekeras batu.

Danissa adalah orang yang membuat aku berderai air mata waktu pindah ke STAN. Saat aku merasa mungkin sudah saatnya pergi, dan dia membawakanku sebuah buku untuk aku baca, buku tentang kebersihan hati. Kalau dipikir-pikir, siapa aku dan sampai kamu sebaik itu sama aku? Siapa aku dan sampai kamu meyakinkan aku kalau mentor kita sayang banget sama aku? Siapa aku dan sampai kamu baik banget padahal aku sering melakukan kesalahan ke kamu? Entahlah, dia ini emang punya hati yang baik sekali.

Dan pada intinya, inilah yang mau aku tulis.
Dia adalah orang yang peduli. Orang yang paling peduli ketika aku pulang ke Surabaya padahal aku tau urusan dia juga banyak. Dia yang nanya, "Ma ada temen kan? Maaf belum bisa nemenin".
Dia pernah bilang, "Ma, aku ga pingin temen-temenku yang pulang ke Surabaya merasa diabaikan dan ga dipedulikan."

Dia sampai repot-repot ngasih kami kado buat wisuda. Termasuk hari ini, wisudanya Bianda, Insyaa Allah. Oktober lalu, waktu di Jogja, masih aja sempet dia ngasih kado ke aku dan Shabrina padahal dia lagi tes CPNS. Kado atas dasar apa? ulang tahun? Mana ada! wisuda? Enggak. Kado atas dasar dia sayang sama kami berdua.

Danissa, makasih buat semuanya. Tetep jadi kamu yang selalu baik dan ga putus asa buat nge-baik-in semua orang ya. Sakdulur Saklawase, Insyaa Allah.


Comments

Popular posts from this blog

Takdir

sakit

Bagian ternyaman dari Kamar Kos